Catatan

Melihat Dari Jauh

Imej
Alhamdulillah syukur kepada Allah swt kerana masih ada kekuatan untuk menulis disini.Alhamdulillah...alhamdulillah syukur diatas segala nikmat kurniaan ilahi kepada kita semua, masih mampu menikmati hidup ini.Melihat dari jauh, itulah yang sudah tiga kali saya dialami semenjak berada jauh dari tanahair tercinta. Bukan hati tak ingin pulang tetapi tak cukup kekuatan untuk menghadapi realiti disana.Mungkin ketika terlepas peluang kali pertama, saya tidak terasa kepedihannya seperti kali kedua dan bulan ini kali ketiga. Ini kerana ketika itu saya begitu sibuk menguruskan anak-anak sekolah, dan kurang menggunakan kemudahan internet.Entah kenapa kali ini, hati terasa amat pedih. Ada satu perasaan yang sukar nak digambarkan setiap kali mengikuti berita-berita dan menonton live. Semoga Allah memberi kekuatan kepada diri ini untuk terus berdiri.Ya, melihat dari jauh menjadikan kita lebih menghargai apa yang ada. Melihat dari jauh juga menjadikan kita lebih bersyukur apa yang ada dibumi bertu…

Menghormati Orang Lain

Alhamdulillah, syukur kepada Allah kerana masih mampu menulis disini. Alhamdulillah tahun 2018 bermula dengan pelbagai aktiviti keluarga, aktiviti kumpulan dan aktiviti diri sendiri.Alhamdulillah hari ini terlintas dihati ingin berkongsi tentang menghormati orang lain. Sebenarnya tajuk ini berkaitan dengan beberapa situasi yang kerap saya hadapi, hingga akhirnya saya tidak mampu berdiam diri. Situasi dimana kita berdepan dengan orang yang bersikap keterlaluan bila bersalaman ketika bertemu rakan. Ini adalah sikap orang-orang Arab yang disebut "mujamalah". Dalam keinginan mereka untuk menunjukkan bahawa mereka begitu menyayangi antara satu sama lain, mereka bersikap berlebih-lebihan ketika bersalam bila bertemu. Ketika itu mereka lupa bahawa mereka sedang berada didalam majlis ilmu atau majlis-majlis lain. Kadang-kadang orang lain terpaksa menghentikan aktiviti yang dilakukan hanya kerana kehadiran mereka. Situasi pertama, saya menghadiri kuliah agama dimasjid disini, kuliah …

2017 Penuh Kenangan

Imej
Alhamdulillah kita melangkah ke tahun baru 2018, meninggalkan pelbagai kenangan pahit manis sepanjang tahun 2017. Semoga tahun baru bakal menjadi tahun yang lebih baik daripada yang lepas. Bila diimbas semula tahun yang berlalu, banyaknya nikmat yang telah dilalui, walaupun hati selalu terasa gelisah ketika menghadapi ujian. Sesungguhnya Allah swt amat mengasihi hamba-Nya, Rahmat-Nya mengatasi segalanya.Bila masa berlalu barulah kita menghargai segala nikmat tersebut. Ya...begitu banyak nikmat yang seharusnya kita syukuri setiap saat. Alhamdulillah.Begitu banyak kenangan manis sepanjang tahun. 2017 mengajar diri ini agar lebih konsisten menjaga kesihatan diri, menjaga hubungan dengan insan sekeliling juga menjaga hubungan baik dengan alam sekitar.Sebahagian pertama 2017 dipenuhi aktiviti riadah. Terimakasih kepada rakan yang begitu mengambilberat tentang diri ini. Kemudian berpeluang menghabiskan cuti ditanahair bersama ibu ayah, sanak saudara dan sahabat-sahabat yang dekat dihati ini…

Tahun Baru 2018

Imej
Alhamdulillah kita akan melangkah ke tahun baru 2018. Semoga tahun ini lebih baik daripada yang lepas dan kejayaan berpihak kepada kita. Setiap detik berlalu tidak akan kembali semula, oleh itu pastikan setiap detik yang dilalui diisi dengan aktiviti yang bermanfaat.Dalam masa yang sama bersyukurlah atas kurniaan Allah swt kepada kita. Pandanglah sisi positif kurniaan itu, agar hati sentiasa tenang.

Hanya Tempat Persinggahan

Imej
Alhamdulillah, syukur kepada Allah swt atas segala kurniaan- Nya kepada kami disini.Alhamdulillah, syukur juga kerana Dia memberi peluang untuk saya bertemu insan senegara disini, meskipun hanya sekadar pertemuan. Kadang-kadang hati terasa hiba mengenangkan apa yang ditempuhi tetapi Dia memberi kekuatan lain. Alhamdulillah 'ala kulli hal. Bila hati redha dengan apa yang berlaku, kita akan lebih tenang dan bahagia. Sesungguhnya Dia mengurniakan apa yang terbaik untuk kita, meskipun kita tidak memahaminya.Syukurlah dan redhailah apa yang berlaku. Itulah saja cara untuk memujuk hati. Bila dikenang kembali, sepanjang bermastautin disini saya berjumpa pelbagai kategori manusia, ada yang hanya menyapa ketika inginkan sesuatu, ada yang sekadar berhubung ketika diperlukan, ada yang rapat dan begitu menyentuh hati serta ikhlas bersahabat.Namun setiap kali ada insan yang disayangi, yang betul-betul ikhlas bersahabat, mereka akan berpindah ke tempat baru. Begitulah hidup diperantauan, ia sek…

12 Tahun di Oman

Imej
Alhamdulillah syukur kepada Allah swt kerana masih diberi kekuatan untuk berkongsi disini.Masih terbayang-bayang kali pertama meninggalkan Tanahair tercinta, pelbagai rasa ketika itu...bermula dengan kerisauan pertama kali menaiki kapalterbang dalam jarak jauh, apakah kemungkinan yang bakal ditempuhi disebuah negara asing, sendirian tanpa sanak saudara dan rakan taulan.Sesungguhnya bila memilih untuk mengikut suami pindah ke tempat baru, saya sepatutnya bersiap sedia dengan segala kemungkinan yang akan ditempuhi ditempat baru. Pejam celik hari ini genap 12 tahun kami merantau, bumi ini menjadi tanah bermastautin, dan tanahair sendiri cuma menjadi tempat menghabiskan masa cuti. Ketika itu saya tidak menyediakan apa-apa bekal untuk hidup ditempat baru, dalam hati berharap semoga apa yang ditemui nanti baik-baik dan sesuai dengan hati ini. Apa yang dibawa cuma dua buah beg sederhana besar berisi pakaian saya dan empat orang anak kecil.Alangkah mudahnya hidup ini jika kita mempermudahkann…

Perjalanan di Rantauan

Alhamdulillah syukur kepada Allah swt kerana masih lagi mampu berkongsi fikiran disini.Alhamdulillah sekali lagi atas nikmat kehidupan yang dikurniakan Allah kepada kami sekeluarga diperantauan.Sesungguhnya kita merancang tetapi perancangan Allah swt begitu cantik dan terbaik untuk kami.Bayangkan perancangan kami hanya ingin tinggal di Oman selama tiga tahun. Ya tempoh cuti tanpa gaji yang dibenarkan kepada staf UIAM. Itulah yang diberitahu kepada saya sebelum kami ke sini.Bagi kami tiga tahun cukup untuk kami sekeluarga mempraktikkan bahasa Arab, dan anak-anak kembali mengikuti sistem pembelajaran di tanahair.Ketika bahagian kelulusan cuti tamat, iaitu setahun setengah berada disini, tiba-tiba saya diberitahu bahawa cuti tanpa gaji tidak boleh disambung dan saya mesti kembali bertugas semula. Apa yang kami dapat disini dalam tempoh setahun setengah belum cukup. Anak-anak masih terlalu kecil untuk hidup berjauhan daripada bapa. Bagi saya anak-anak lelaki mesti dididik oleh bapa, bukan…