Catatan

Tunjukkan catatan dari Ogos, 2011

Wanita Pemegang Adat

Sepanjang berada disini, banyak perkara telah sempat saya perhati tentang wanita. Dalam masa yang sama saya sempat berbincang serta bertukar-tukar pendapat dengan ipar-duai tentang tugas surirumah.
Kesimpulannya, bagi saya wanita merupakan peneraju utama dalam sesebuah keluarga, mereka jugalah pemegang adat setempat, samaada adat tersebut bertepatan dengan ajaran Islam ataupun sebaliknya
Sememangnya tidak dapat dinafikan kepentingan peranan wanita dalam keluarga. Jika mereka mengambilberat tentang keluarga mereka, hasilnya amat memuaskan begitu jugalah sebaliknya.
Adat Perkahwinan –
Menurut adat disini, wanita begitu diambilberat semasa majlis perkahwinan. Keluarga pengantin perempuan mestilah menyediakan semua kelengkapan untuk perkahwinan anak perempuan mereka, yang mana akan dihantar kerumah keluarga lelaki sebagai persiapan untuk menjalani hidup sebagai seorang isteri, tanpa perlu memikirkan kesukaran hidup.
Manakala pengantin lelaki pula mestilah menyediakan rumah dan kelengkapan …

Amalan Diri

Setiap orang mesti mempunyai amalan diri yang jelas, yang mana ia seharusnya diamalkan secara berterusan tanpa mengira keadaan dan tempat.

Ini kerana amalan tersebut mampu menjadi sumber kekuatan serta benteng diri kita daripada sesuatu yang tidak kita ingini.
Amalan diri mampu menguatkan rohani kita, akan tetapi ia memerlukan kepada ilmu. Malah jika ia diamalkan secara tersusun dan teratur ia mampu menyempurnakan jadual harian kita.
Mungkin kita sentiasa memiliki jadual waktu yang tersusun dari segi gerakkerja harian, tetapi selagi kehidupan kita kosong daripada amalan rohani, akhirnya kita akan tercari-cari sesuatu untuk memenuhi keinginan rohani kita.
Apapun amalan yang kita pilih, pastikan ia berasaskan quran dan sunnah yang jelas, serta menjadikan amalan menghafaz al-quran sebahagian daripada waktu kita.
Program kerohanian yang terbaik ialah amalan berterusan pada bulan Ramadhan. Jadi jika kita ingin memulakan perubahan rohani, mulakanlah pada bulan Ramadhan, kemudian pastikan sega…

Hujan Emas di Negara Orang

Hidup sebagai perantau, walau semanis manapun pengalaman yang diperolehi, kita tetap akan merasakan diri kita asing. Ya kita adalah insan asing yang menumpang dibumi tersebut, yang mana tidak akan dianggap setaraf anak jati bumi itu.

Itulah perasaan yang dirasai setiap kali bertemu anak jati bumi tersebut. Perasaan sebegitu jugalah yang akan mampu mengugat ketenangan kita sebagai perantau.

Apakah perasaan ini turut dirasai oleh perantau lain? Ataupun Cuma saya yang amat terasa dengan situasi sebegini.

Berada dinegara orang adalah satu pengalaman buat kita, tetapi apakah hati kita cukup terbuka untuk menerima kekurangan dan kelemahan yang terbentang didepan mata, yang mana kita tidak mampu berbuat apa-apa selain mengeluh, kemudian berdoa.

Semakin bertambah bilangan hari menumpang dibumi asing, hati semakin sakit, bukan tidak menyukai tetapi sakit bila melihatkan sikap ambil mudah tentang hal-hal agama.

Ketika ini jugalah hati teringatkan bumi “Serambi Mekah”, dimana setiap detik kita d…

Istigfar dan Selawat

Bila berada bersama-sama masyarakat lain, kita mampu melihat setakat mana pengamalan mereka dalam adat dan ibadat. Apa yang pasti, ada sesuatu yang mampu kita kutip dari situ.
Bila berada bersama-sama wanita Oman, apa yang selalu diulang-ulang ialah istigfar. Itulah amalan yang selalu saya dengar apabila berada berdekatan dengan mereka. Amalan istigfar menjadi sebutan setiap waktu, mungkin juga ia punca ketenangan mereka.
Alhamdulillah semakin lama bergaul dengan mereka, amalan tersebut turut melekat pada saya.
Teringat sabda Rasulullah saw "Sesiapa yang melazimi beristigfar, Allah akan menjadikan apa yang diingininya kejayaan, menyediakan jalan keluar bagi setiap kesusahannya, serta memberi rezeki yang tidak terhitung" hadis Riwayat Abu Daud.
Moga amalan ini berkekalan dihati, sehingga ia menjadi akhlak manusia, yang mana mampu menjadi sumber kejernihan hati.
Bagi saya setiap orang mempunyai amalan tersendiri, sama ada berbentuk ibadat ataupun adat. Jika amalan tersebut baik, …

Keberkatan Ramadhan

Alhamdulillah kita berada didalam bulan yang mulia ini sekali lagi, bulan untuk kita berlumba-lumba merebut pahala dan Rahmat yang tidak terhitung pada bulan ini.
Apakah kita menyediakan diri kita untuk betul-betul merebut peluang ini ataupun kita sekadar menjalani hari-hari ini seperti biasa? Apa yang pasti janganlah kita membiarkan diri kita menyesal apabila Ramadhan sudah berada dipenghujung, berusahalah.
Menjalani hari-hari mulia ini dirantauan sudah menjadi biasa bagi kami sekeluarga, beberapa tahun di Oman, tahun ini kami terpaksa menjalani tempoh berpuasa yang lebih panjang dalam suasana musim panas di Tunisia pula.
Apapun yang pasti anak-anak tetap bersemangat untuk berpuasa setiap hari dengan menu sahur yang agak berbeza daripada biasa. Moga semangat tersebut berpanjangan sehingga ke akhir Ramadhan.
Sesungguhnya Ramadhan bulan untuk melatih kita agar lebih bertakwa, jika kita menyusun segala aktiviti kita secara teratur insya Allah kita mampu keluar daripada latihan dibulan ini d…

Tak Habis Belajar

Dalam dunia hari ini, bila seorang wanita terpelajar memilih untuk berada dirumah maka pelbagai tohmahan serta cerita-cerita liar akan disebarkan, terutamanya tak habis belajar.

Kepulangan ke Malaysia bulan Jun lepas menemukan saya dengan beberapa orang insan yang menganggap saya tidak berjaya menghabiskan Phd saya. Ia bukanlah cerita baru bagi saya, kerana saya pernah bertemu beberapa orang lagi yang menganggap sedemikian.
Ada yang terus terang berkata kepada saya bila bertanya tentang status saya, "tu la sebab phd tak dihabiskan", ada pula yang berkata "memang selama ini aku menganggap bahawa kamu telah gagal dalam phdmu."
Persoalannya, apakah bila seorang wanita terpelajar memilih untuk berada dirumah, maka beliau sebenarnya gagal dalam pengajiannya?
Sekali fikir terasa bagaikan betul...wanita tersebut gagal mempraktikkan segala ilmu yang dipelajarinya. Dua kali fikir...inilah kata-kata yang mampu membunuh niat suci wanita untuk berkhidmat kepada keluarga dan ana…