Hujan Emas di Negara Orang

Hidup sebagai perantau, walau semanis manapun pengalaman yang diperolehi, kita tetap akan merasakan diri kita asing. Ya kita adalah insan asing yang menumpang dibumi tersebut, yang mana tidak akan dianggap setaraf anak jati bumi itu.


Itulah perasaan yang dirasai setiap kali bertemu anak jati bumi tersebut. Perasaan sebegitu jugalah yang akan mampu mengugat ketenangan kita sebagai perantau.

Apakah perasaan ini turut dirasai oleh perantau lain? Ataupun Cuma saya yang amat terasa dengan situasi sebegini.

Berada dinegara orang adalah satu pengalaman buat kita, tetapi apakah hati kita cukup terbuka untuk menerima kekurangan dan kelemahan yang terbentang didepan mata, yang mana kita tidak mampu berbuat apa-apa selain mengeluh, kemudian berdoa.

Semakin bertambah bilangan hari menumpang dibumi asing, hati semakin sakit, bukan tidak menyukai tetapi sakit bila melihatkan sikap ambil mudah tentang hal-hal agama.

Ketika ini jugalah hati teringatkan bumi “Serambi Mekah”, dimana setiap detik kita diingatkan tentang pengabdian diri kepada Yang Maha Berkuasa. Hati jadi rindu…rindukan segala-galanya.

Moga Allah memberi kekuatan buat diri ini untuk menghabiskan cuti disini.

Maka betullah pepatah kita..hujan emas dinegeri orang, hujan batu dinegeri sendiri, lebih baik Negeri sendiri. Maka bagi saya ia bertukar menjadi “hujan emas dinegara orang, lebih baik Negara sendiri”.

Moga Allah membuka hati-hati mereka untuk lebih menghayati syariat Islam serta mengamalkannya sepenuhnya

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Kesan Perang Gaza

'Ammi atau Fushah?

Muscat Festival 2016