Bermain dengan Anak-anak

Alhamdulillah kerana memilih untuk menghabiskan masa bersama dengan anak-anak, kerana ia begitu berharga bagi perkembangan emosi mereka.
 
Itulah sebabnya Rasulullah saw mengajar kita agar mengasihi anak-anak sendiri, anak-anak yatim dan anak-anak orang lain juga.
 
Namun begitu amalan mengasihi anak-anak orang lain agak kurang diamalkan dalam masyarakat kita, sedangkan anak-anak merupakan insan suci dan murni, serta masih dekat dengan fitrah.
 
Agak sukar untuk kita melihat orang dewasa yang sanggup duduk dan bermain dengan kanak-kanak. Selalunya jika ada apa-apa program atau pertemuan, anak-anak dibiarkan dengan urusan mereka sendiri. Jika mereka sudah mempunyai kawan alhamdulillah, tetapi jika tiada kawan, maka mereka akan bersendirian.
 
Jika ibubapa bertemu kawan-kawan sekalipun, anak-anak jarang berpeluang untuk merapati anak-anak rakan tersebut kerana selalunya anak-anak memerlukan masa untuk saling mengenali serta berhubungan.
 
Apa kata kita mula melakukan perubahan dengan memberi perhatian lebih bila bertemu dengan anak-anak orang lain, serta menunjukkan keprihatinan kita kepada mereka.
 
Anak-anak amat suka apabila orang dewasa melayan mereka bercakap ataupun melakukan aktiviti bersama-sama mereka. Ketika itu mereka terasa amat dihargai, serta sentiasa mengharapkan agar aktiviti tersebut akan berulang-ulang.
 
Itulah sifat anak-anak...jika kita memahami serta mempraktikkannya, emosi mereka akan lebih stabil dan terkawal, serta mereka akan mudah untuk berkawan dengan sesiapa saja.
 
Sayangnya bertahun-tahun saya melihat situasi dimana anak-anak agak jarang mendapat perhatian daripada orang dewasa. Ketika ibubapa sibuk bergembira bertemu rakan-rakan, anak-anak hanya mampu melihat tanpa ada insan yang mengerti apa yang mereka inginkan.
 
Moga Allah membuka hati kita untuk lebih mengasihi anak-anak, kerana mereka adalah 'Ahli Syurga', yang masih suci bersih. Jika kita inginkan perasaan yang tenang, dekatilah insan-insan ini, moga aura suci mereka berjangkit kepada kita.
 

Ulasan

Ummu Thahirah berkata…
Betul sgt tu kak, terima kasih atas peringatan..

Catatan popular daripada blog ini

Kesan Perang Gaza

Muscat Festival 2016

'Ammi atau Fushah?